Maniak Durian In Borneo


  Pengalaman pemburu durian, :D . Berawal dari ajakan sohib sekelas ane untuk silaturrahmi ke tempat sohib di kampungnya, dan sekaligus menyempatkan refreshing dari kehidupan santri sejenak sambil menyantap durian,(nyam nyaam), kami besembilan serta tuan rumah, merencanakan akan berangkat ke kampung sohib di daerah karang intan atau lebih tepatnya di Pulau Nyiur, setelah sholat dzuhur. Jadilah kami sepakat untuk terlebih dahulu ngumpul di asrama salah satu sohib..

  Jam menunjukkan pukul 1 siang, dan waktu itu hujan melanda kota ini. wah, kacau nih cuaca ga' ngedukung, tapi walaupun hujan ane tetep menuju ke asrama. eh, pas nyampe di asrama teman ane ujan udah reda, alhmadulillah yah tuhan memberikan ni'matnya,. :)

  Setelah ngumpul berdelapan kami pun langsung tancap gas menuju lokasi, wah ga' sabar pengen ngerasain legitnya durian pulau nyiur, wkakakak :D . Dengan kondisi jalan yang kurang baik kami terus melaju, ternyata di daerah sei.Asam tidak diguyur hujan, kalau hujan ane ga' bisa bayangin dech bUeCek nya :D, alhmadulillah sesuatu.. Dalam perjalanan ane melintasi sebuah jembatan yang hampir roboh, "buset nih jembatan ga' dibenerin mulae tahun kapan yah, gimana nich pemerintahnya, ko' ga' ada perbaikan,, jembatannya buat ane dag dig dug, ciut ngelewatinnya." :D. 


Lebih kurang setengah jam lebih kami melaju dijalanan dari yang beraspal bagus sampe ke jalanan yang ga' ada aspalnya bahkan berlubang dan berdebu, akhirnya kami sampai di kampung tujuan, ditempat kediaman sohib Romdhoni.. dirumah sohib ane ini lah durian sudah menunggu :D bakal teler nich makan durian haha, setelah istirahat sejenak dengan melepas lelah di dalam rumahnya, eh ada yang g' tahan rupanya icip-icip si duren :D,, setelah main mata, akhirnya serbuuuu... belah durennya cuuuy,, :D. tiga buah duren telah menjadi korban keganasan para maniak Duren dari Borneo... yang penting heppi. wkwkwkk :D. setelah melewati pertempuran bersama duren, akhirnya tuan rumah menjamu kami untuk santap siang dengan menu kuah tiwadak babanam dengan lauk iwak wadi :d,, kebersamaan adalah kunci kebahagiaan :). perut sudah terisi badan pun kembali semangat melanjutkan perjalanan lagi untuk ke kebun durian (hanya untuk liat-liat pemandangan, soalnya durennya belum mateng semua alias masih muda).
 
  saatnya kekebun duren, :D. kami bersembilan pergi kekebun  letaknya tak bergitu jauh dari rumahnya. setelah liat-liat pohon duren kami pun ingin kembali lagi kerumah soalnya durennya masih muda,, :D. eh, ga' nyampe keluar dari hutan malah nemu Pohon Kapul, jadilah kami tergiur untuk memetiknya kebetulan masih milik si sohib,,hehe:).. sohib ane yang bernama aref dinobatkan sebagai pemanjat dalam sesi ini, jadilah kami bermandikan kapul dibawah pohon.. :D..

 sepulang dari kebun kamipun pamitan dengan orangtua romdhoni untuk kembali ke martapura, wah moga bisa kembali lagi kesini.. :). rencananya sebelum pulang kami mau ke bendungan di Karang Intan untuk belah duren lagi, kebetulan sisanya masih ada empat biji, sebelum itu kami sholat ashar dulu di mesjid kampung situ, setelah itu baru meluncur ke TKP.:D.. 


tunggu cerita kelanjutannya, nanti ane akan cerita ketika di bendungan karang intan untuk belah duren sesi kedua ada banyak perebutan antar pemain disana,, :D. silahkan ke cerita selanjutnya >> http://gubuk45.blogspot.com/2011/10/maniak-durian-in-borneo-part-ii.html

Komentar

  1. saya juga pernah berburu durian ditempat teman, tapi setelah itu saya gak pernah makan durian lagi.
    karena kebanyakan malah menimbulkan demam yg sangat tinggi -- kapok intinya sih :)

    BalasHapus
  2. @gavin,, wah, sama seperti temen ane om, dia juga sempet mabok setelah mkan duren,, tp alhmdulillah g' sampe sakit,, :).
    Kenpa sampe sakit om? Ada darah tinggi ya? Katanya sich kalo darah tinggi, ga' bleh bnyak2 mkan duren,, moga ga' demam lagi, dan g' kapok, jadi bisa mkan duren..hehe, mkash Om udh mampir :D

    BalasHapus
  3. mantaaap, kacar liur dapatnya tiwadak bebanam. ckckckckckc

    BalasHapus
  4. @gaptek(om Ebo),, hehee,,, mantap skalinya rasa tiwadak bbanam leh om,
    hanyar tu, uln bisa mkan nasi pke kuah tiwadak b.bnam om ae,... Wkekekekk :D

    BalasHapus
  5. .di tunggu kelanjutan ceritanya
    .hehe

    BalasHapus
  6. @Anonim,, baik sob, tunggu ya, cerita selanjutnya mash dalam penyelesaian dan penambahan foto... :D

    BalasHapus
  7. -ada yg g' kebagian durian aciel
    -ada yg kahilangan kunci (kesahx'j)
    -ada nank tapinum banyu irigasi..(aqua local)
    -trasa d pondokan'jer.(tamakan wadi jw skalix)
    -ada nank k'jatuhan buah kapul (ba'helm jdx)
    -truss..sssttt ada nank handak babini urg situ'jer.....!! :D

    BalasHapus
  8. -untung terasai durian acil, itupun tedudi, sahimpil ha pulang.. Gkgkgk
    -kuncinya bisa basambunyi,,
    -aqua murni diambil dari bendungan asli,,kekekek
    -haha, wadi lagi wadi lagi, padahal musthofa dah maincar iwak patin bebanam, sekalinyaa, gkgk
    -tapi kapulnya jadi parabut jw pas dibendungan. :D
    -bebini urg situ, siapa kah ta,, nyata vank bisi kebun durian mun hdup d stu. :D

    BalasHapus
  9. nah, orang martapura kah, salam kenal j nah dari blogger banjarmasin

    BalasHapus
  10. @simpel,,geh, uln urg martapura. hehe, lam kenal ua lh bang,. :)

    BalasHapus
  11. Umaa nyamannya,,, hehe Kada betawaran Mehadangi durian gugur,,, haha

    BalasHapus
  12. wah mantap nih.. mkn duren langsung dr sumbernya. ihihii

    BalasHapus
  13. kada suah nah lagi aku berburu durian,.. nukar ja kada suah aku,, he

    BalasHapus
  14. @Tagaptek.. kada katuju kh wn durian?... :D
    harus di coba ketua ae, kena di takuni malaikat.. ahihi

    BalasHapus

Posting Komentar

Postingan populer dari blog ini

Kumpulan Pribahasa Arab Lengkap - Mahfudzot

DO'A SEORANG LELAKI UNTUK GADIS PUJAANNYA

FATIN SHIDQIA - Jalan Cinta (Sherina) 19 April